Ayah...


Dalam kesibukan terkadang kita lupa akan kasih sayang dan perhatian untuk orang tua kita, terkadang kita suka membantah dengan apa yang diingini oleh orang tua kita. Saat gejolak remaja hal itu kian kita rasakan, namun proses kedewasaan kembali menyadari kita akan pentingnya kasih sayang dan penerapan yang dilakukan oleh orang tua.

Satu goresan tentang bunda telah tercipta, kini satu goresan kembali hadir untuk kamu, dia dan kita dengan judul " Ayah ".

Tersirat wajah penuh kelelahan dibalik senyuman
Benturan dan hempasan hanyalah terpaan
Semangat tak pernah pudar tetap berseri
Senantiasa memberi kesejukan hati

Seberat apapun kau topang tak pernah hengkang
Kejamnya dunia bukanlah penghalang
Dalam hari selalu kau ajarkan kedamaian
                                                           Seiring langkah kau terapkan kebijaksanaan

       Ayah...terasa sepi tanpa hadirmu lagi
       Dalam kerinduan selalu kupanjatkan doa
       Ayah...pedoman hidupmu selalu mengiringi
       Untuk mewujudkan satu asa

       Tentang arti kepedulian berbagi
       Akan kasih sayang untuk keluarga dan sesama
       Ayah...dalam hening sepi selalu ku bertanya
       Dapatkah anakmu menanggung beban seberat ini

       Ayah...teruntukmu yang ada disana
       Semoga Allah menerima amal ibadahmu
       Melapangkan dan menyinari keharibaanmu
       Menempatkan dirimu dalam keindahan surga

       Amin Ya Rabbil Al'amin.



No comments:

Post a Comment